Inilah Alasan Terbesar Pinjaman Payday Sangat Berbahaya
Pinjaman

Inilah Alasan Terbesar Pinjaman Payday Sangat Berbahaya

Pinjaman bayaran mahal, membebankan biaya yang sangat tinggi yang harus dilunasi dalam waktu singkat. Bahkan, Anda bisa membayar APR efektif hingga 400% jika Anda mengambil pinjaman gaji.

Terlepas dari kelemahan ini, banyak orang tetap menggunakan pinjaman gaji. Dan ada beberapa alasan yang sah untuk itu. Kadang-kadang, tidak memiliki uang yang dapat diberikan oleh pinjaman gaji dapat memiliki konsekuensi yang lebih buruk daripada membayar biaya untuk meminjam. Misalnya, jika pinjaman hari gajian menyelamatkan Anda dari penggusuran atau kepemilikan kembali kendaraan Anda dan itu adalah satu-satunya pilihan Anda, maka mengambil pinjaman mungkin sebenarnya merupakan langkah yang baik.

Tapi sementara ada keadaan tertentu di mana Anda mungkin dapat membenarkan membayar biaya tinggi untuk meminjam melalui metode ini, penting untuk diingat bahwa bukan biaya satu kali yang membuat pinjaman hari gajian begitu berbahaya. Ini adalah lingkaran setan yang memaksa Anda untuk terus meminjam lebih banyak uang. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut.

Siklus Hutang Gaji

Masalah utama dengan hari bayaran pinjaman adalah bahwa Anda memiliki waktu yang sangat singkat untuk membayar kembali seluruh jumlah yang Anda berutang. Faktanya, Anda biasanya hanya memiliki waktu paling lama beberapa minggu untuk mendapatkan nilai penuh dari pinjaman tersebut. Ini jauh dari pinjaman pribadi tradisional, yang dapat Anda bayar kembali selama beberapa tahun.

Baca Juga:  4 Masalah yang Memungkinkan Anda Membutuhkan Pinjaman Pribadi

Sayangnya, jika Anda terpaksa mengambil pinjaman gaji, ada kemungkinan besar Anda sudah sangat kurus secara finansial. Mengambil pinjaman semacam ini berarti Anda melakukan pembayaran gaji di masa depan untuk melakukan pembayaran lump-sum yang besar, yang kemungkinan akan menyebabkan Anda lebih banyak masalah.

Begitu hari gajian tiba, Anda mungkin tidak memiliki uang untuk menutupi seluruh biaya pinjaman secepat ini. Hal ini terutama berlaku bagi orang-orang yang tidak punya banyak waktu untuk mengejar krisis keuangan apa pun yang menyebabkan mereka membutuhkan pinjaman gaji.

Jika Anda tidak dapat menutupi pinjaman, Anda mungkin harus meminjam lagi dan membayar biaya mahal kedua. Orang-orang yang menggunakan pinjaman bayaran biasanya terus jatuh semakin jauh di belakang cara ini, dengan biaya yang bertambah menjadi kekayaan nyata.

Bahkan jika Anda dapat melunasi pinjaman segera, ini kemungkinan akan menghabiskan sebagian besar cek Anda. Ketika itu terjadi, Anda dapat segera menemukan diri Anda kekurangan dana lagi segera setelah itu dan dengan demikian mengambil pinjaman gajian lagi. Plus, itu berarti membayar biaya tinggi untuk kedua kalinya dan mungkin yang ketiga, keempat, dan seterusnya.

Pada dasarnya, masalahnya bermuara pada kenyataan bahwa Anda melakukan pendapatan masa depan untuk menutupi krisis saat ini ditambah biaya pinjaman hari gajian. Hal ini meningkatkan kemungkinan Anda akan terjebak dalam siklus berkelanjutan untuk mengambil utang hari bayaran yang mahal. Itulah sebabnya Biro Perlindungan Keuangan Konsumen menemukan bahwa sebagian besar pinjaman jangka pendek berakhir dengan rantai peminjaman ulang setidaknya 10 pinjaman.

Baca Juga:  Hal yang Harus Dipertimbangkan dengan Pinjaman Konsolidasi Utang

Apa yang Dapat Anda Lakukan Untuk Menghindari Siklus Ini?

Idealnya, Anda akan dapat menghindari pinjaman gaji sehingga Anda tidak terjebak dalam siklus ini. Anda bisa mempersiapkannya dengan menabung dana darurat. Pengembalian pajak Anda atau cek stimulus Anda dapat berfungsi sebagai awal dari dana ini dan memberi Anda setidaknya sejumlah uang untuk biaya kejutan.

Jika Anda tidak dapat menyimpan dana darurat, maka carilah pilihan lain seperti pinjaman alternatif hari gajian dari serikat kredit. Dibandingkan dengan hari bayaran pinjaman, ini datang dengan biaya yang lebih rendah dan periode pembayaran yang lebih lama.

Tetapi jika Anda memang harus mengambil pinjaman hari gajian, lakukan semua yang Anda bisa untuk menghindari peminjaman ulang, bahkan jika Anda perlu bekerja sampingan atau mengurangi pengeluaran sebelum pembayaran jatuh tempo. Dengan begitu, Anda bisa terhindar dari terjerat utang lebih dalam.

Anda juga dapat melihat sumber daya pemerintah yang mungkin dapat membantu Anda mengatasi krisis keuangan. Dan jika Anda menemukan diri Anda dalam siklus peminjaman ulang, ketahuilah bahwa Anda tidak sendirian Anda adalah salah satu dari banyak orang yang terjebak dalam lingkaran setan. Untuk lebih banyak sumber daya dan ide untuk membantu Anda menghindari pinjaman gaji, lihat panduan kami tentang cara melunasi hutang.